Kumpulan Makalah

Blog ini berisi kumpulan makalah

Makalah Strategi Belajar Mengajar (Idealisme Pendidikan)

Untuk anda yang ingin mendownload filenya berbentuk (.docx)
Silahkan klik link dibawah ini!.

IDEALISME PENDIDIKAN

            Pendidikan merupakan hajat orang banyak. Kebutuhan pendidikan adalah hak asasi setiap manusia sehingga perlu dipikrkan agar mutu pendidikan setiap tahunnya meningkat. Persoalan pendidikan menjadi tanggung jawab bersama, pemerintah, masyarakat, orang tua, dan peserta didik itu sendiri. Keberhasilan dan peningkatan mutu pendidikan menjadi tujuan dan cita-cita bersama. Kita harus bersatu padu, saling menunjang, dan tentunya memberikan sumbangan saran agar cita-cita ini berhasil.

Era globalisai yang melanda dunia saat ini sangat memerlukan SDM yang unggul dan handal. Dengan mutu pendidikan yang baik dan benar akan menghasilkan SDM yang berkualitas, yaitu mandiri, berwatak kerja keras, tekun belajar menhargai waktu, pantang menyerah serta proaktif dalam mencari solusi atas masalah yang dihadapi. Diharapkan dengan SDM yang berkualitas mampu membuat suatu negara menjadi besar, kuat, dan bermartabat yang pada akhirnya terciptalah kemakmuran, kesejahteraan, dan kemajuan disegala bidang.
Selain itu, menanamkan pendidikan karakter bangsa adalah suatu prioritas. Kita perlu mengingat bahwa Indonesia memiliki nenek moyang yang ramah tamah dan sangat santun dalam berelasi dengan sesama dan kehidupan kesehariannya. Tetapi mengapa hingga ke belakang (saat ini), nilai itu pudar semua. Sekarang banyak guru yang mengeluh atau kecewa dengan sikap murid-muridnya yang tidak sopan. Dewasa ini banyak pihak menuntut peningkatan intensitas dan kualitas pelaksanaan pendidikan karakter pada lembaga pendidikan formal. Tuntutan tersebut didasarkan pada fenomena sosial yang berkembang, yakni meningkatnya kenakalan remaja dalam masyarakat, seperti perkelahian massal dan berbagai kasus dekadensi moral lainnya. Bahkan di kota-kota besar tertentu, gejala tersebut telah sampai pada taraf yang sangat meresahkan. Oleh karena itu, lembaga pendidikan formal sebagai wadah resmi pembinaan generasi muda diharapkan dapat meningkatkan peranannya dalam pembentukan kepribadian peserta didik melalui peningkatan intensitas dan kualitas pendidikan karakter.  Untuk itu, sekarang saatnya para pengambil kebijakan, para pendidik, orang tua dan masyarakat menciptakan kembali pendidikan karakter.
Pendidikan karakter adalah suatu sistem penanaman nilai-nilai karakter kepada warga sekolah yang meliputi komponen pengetahuan, kesadaran atau kemauan, dan tindakan untuk melaksanakan nilai-nilai tersebut. Pendidikan karakter memiliki esensi dan makna yang sama dengan pendidikan moral dan pendidikan akhlak. Tujuannya adalah membentuk pribadi anak, supaya menjadi manusia yang baik, warga masyarakat, dan warga negara yang baik.
Membentuk siswa yang berkarakter bukan suatu upaya mudah dan cepat. Hal tersebut memerlukan upaya terus menerus dan refleksi mendalam untuk membuat rentetan keputusan moral yang harus ditindaklanjuti dengan aksi nyata, sehingga menjadi hal yang praktis dan reflektif. Diperlukan sejumlah waktu untuk membuat semua itu menjadi kebiasaan dan membentuk watak atau tabiat seseorang.

Hal ini tentunya sangat tepat, jika dibentuk pencanangan pendidikan karakter karena tujuan pendidikan bukan hanya melahirkan insan yang cerdas, namun juga menciptakan insan yang berkarakter kuat.
Banyak hal yang dapat dilakukan untuk merealisasikan pendidikan karakter di sekolah. Konsep karakter tidak cukup dijadikan sebagai suatu poin dalam silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran di sekolah, namun harus lebih dari itu, dijalankan dan dipraktekan. Mulailah dengan belajar taat dengan peraturan sekolah, dan tegakkan itu secara disiplin. Sekolah harus menjadikan pendidikan karakter sebagai sebuah tatanan nilai yang berkembang dengan baik di sekolah yang diwujudkan dalam contoh dan seruan nyata yang dipertontonkan oleh tenaga pendidik dan kependidikan di sekolah dalam keseharian kegiatan di sekolah.

 Di sisi lain, pendidikan karakter merupakan upaya yang harus melibatkan semua pemangku kepentingan dalam pendidikan, baik pihak keluarga, sekolah dan lingkungan sekolah dan juga masyarakat luas. Oleh karena itu, langkah awal yang perlu dilakukan adalah membangun kembali kemitraan dan jejaring pendidikan yang kelihatannya mulai terputus diantara ketiga stakeholders terdekat dalam lingkungan sekolah yaitu guru, keluarga dan masyarakat. Pembentukan dan pendidikan karakter tidak akan berhasil selama antara stakeholder lingkungan pendidikan tidak ada kesinambungan dan keharmonisan. Dengan demikian, rumah tangga dan keluarga sebagai lingkungan pembentukan dan pendidikan karakter pertama dan utama harus lebih diberdayakan yang kemudian didukung oleh lingkungan dan kondisi pembelajaran di sekolah yang memperkuat siklus pembentukan tersebut. Di samping itu tidakkalah pentingnya di masyarakat. lingkungan masyarakat juga sangat mempengaruhi terhadap karakter dan watak seseorang. lingkungan masyarakat luas sangat mempengaruhi terhadap keberhasilan penanaman nilai-nilai  etika, estetika untuk pembentukan karakter.

Berdasarkan pembahasan di atas dapat ditegaskan bahwa pendidikan karakter merupakan upaya-upaya yang dirancang dan dilaksanakan secara sistematis untuk membantu peserta didik memahami nilai-nilai perilaku manusia yang berhubungan dengan Tuhan Yang Maha Esa, diri sendiri, sesama manusia, lingkungan, dan kebangsaan yang terwujud dalam pikiran, sikap, perasaan, perkataan, dan perbuatan berdasarkan norma-norma agama, hukum, tata krama, budaya, dan adat istiadat. 



Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Makalah Strategi Belajar Mengajar (Idealisme Pendidikan)"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top