Kumpulan Makalah

Blog ini berisi kumpulan makalah

Makalah Tafsir Tarbawi (Surat At-Tin Ayat 4-6 "Postur Tubuh Manusia Dalam Bentuk Yang Sempurna")


Makalah Tafsir Tarbawi (Surat At-Tin Ayat 4-6 "Postur Tubuh Manusia Dalam Bentuk Yang Sempurna")

Makalah Tafsir Tarbawi (Surat At-Tin Ayat 4-6 "Postur Tubuh Manusia Dalam Bentuk Yang Sempurna")

 Baca Juaga :


BAB I
PENDAHULUAN

        A.    Latar Belakang Masalah

Pendidikan memiliki peranan penting pada era sekarang ini. Karena tanpa melalui pendidikan atau ilmu pengetahuan, proses transformasi dan aktualisasi pengetahuan modern sulit untuk diwujudkan.
Dalam Islam, pendidikan tidak hanya dilaksanakan dalam batasan waktu tertentu saja, melainkan sepanjang usia. Islam memotivasi pemeluknya untuk selalu meningkatkan kualitas keilmuan dan pengetahuan. Islam juga menekankan akan pentingnya membaca, menelaah, meneliti segala sesuatu yang terjadi di alam semesta ini. Membaca, menelaah, meneliti hanya bisa  dilakukan oleh manusia, karena hanya manusia makhluk yang memiliki akal dan hati. Selanjutnya dengan kelebihan akal dan hati, manusia mampu memahami fenomena- fenomena yang ada di sekitarnya, termasuk pengetahuan.
Allah menciptakan manusia dengan penciptaan yang paling sempurna, baik secara fisik ataupun ruhani yang dilengkapi dengan akal, itulah yang membedakan manusia dari makhluk Allah yang lain. Suatu tuntutan yang berlaku bagi manusia yang telah diberi nilai ekstra yakni akal adalah untuk difungsikan sebagai media ataupun fasilitas untuk meraih tanda-tanda kekuasaan Allah.
Selain dikaruniai akal, manusia juga dianugerahkan postur tubuh yang sempurna. Perawakannya tegap, bertulang tumit indah dan mampu mencapai apa yang diinginkannya dengan tangannya, tidak seperti binatang yang memungut sesuatu dengan mulutnya. 


BAB II
PEMBAHASAN

      A.    Pengertian Umum

Manusia adalah makhluk Allah yang diciptakan dari saripati tanah atau mani dalam artian berasal dari seorang lakilaki dan perempuan, keduanya mengonsumsi makanan yang berasal dari tumbuhan dan hewan yang juga memperoleh makanan dari tanah. Tanah tersebut merupakan tanah liat kering berasal dari lumpur hitam yang diberi bentuk. Manusia merupakan makhluk lemah yang senantiasa memerlukan kekuatan dari Tuhannya. Dan dengan kekuatan itu manusia menjadi makhluk yang sempurna.
Manusia digambarkan sebagai makhluk biologis. Sejak proses penciptaannya selesai, manusia dianugerahkan kemampuan oleh Allah sehingga manusia dapat bergaul dengan alam sekelilingnya. Atas dasar pengalaman, walaupun tidak secara ilmiah, manusia mengetahui bagaimana caranya menyesuaikan diri dan memanfaatkan alam sekelilingnya.
Surat At-Tin memiliki keterkaitan dengan Surat Asy-Syarh yaitu kalau dalam Surat Asy-Syarh dijelaskan oleh Tuhan tentang keadaan makhluk Allah yang paling sempurna, yaitu Nabi Muhammad saw. maka dalam Surat ini Allah menerangkan tentang keadaan manusia sampai akhir perhentian urusannya dan balasan apa yang disediakan oleh Allah swt. untuk orang yang beriman kepada Rasul-Nya.

      B.     Sub-sub Teori Pengembangan Judul

1. Q.S At-Tin Ayat 4-6


2. Terjemah

4. Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya .
5. kemudian Kami kembalikan Dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka),
6. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh; Maka bagi mereka pahala yang tiada putus-putusnya.

 3. Penafsiran Ayat

Ayat 4
Kata kholaqna yang artinya “telah Kami ciptakan” terdiri atas kata kholaqo dan na. Kata kholaqo berarti menciptakan, mengukur, dan mengatur. Sedangkan kata na menunjuk kepada bentuk jamak. Jadi, kata kholaqna mengisyaratkan keterlibatan selain Allah dalam penciptaan manusia. Dapat dipahami bahwa yang terlibat dalam kejadian tersebut adalah ibu dan bapak setiap manusia.
Kata taqwim berarti kesempurnaan sesuatu sesuai dengan objeknya. Jadi, ahsan taqwim berarti bentuk fisik dan psikis yang sebaikbaiknya, yang menyebabkan manusia dapat melaksanakan fungsinya sebaik mungkin sesuai dengan tujuan kehadirannya atau tujuan penciptaannya.
Manusia telah Allah istimewakan dengan akal, kesanggupan membedakan dan menerima ilmu pengetahuan serta membuat gagasan yang menjadikannya mampu menguasai alam, di samping itu ia pun punya kemampuan dan jangkauan untuk meraih segalanya.
Akan tetapi manusia lalai atas keistimewaannya. Dia melakukan perbuatan yang tidak dibenarkan oleh akal sehat dan fitrahnya. Lalu membekali dirinya dengan kenikmatan dunia dan kesenangan hawa nafsu, berpaling dari memikirkan sesuatu yang bermanfaat untuk akhiratnya kelak, dan apa yang membuat keridhaan Tuhan dan memperoleh kenikmatan abadi. Dia telah menukar perbuatan baik dengan perbuatan rusak, menerjunkan diri dalam kesesatan, melupakan fitrah sucinya, menenggelamkan diri dalam jurang perbuatan buruk dan dosa.
Ayat 5
Kata radadnahu terdiri atas kata radada yang dirangkai dengan kata ganti na yang menggambarkan adanya keterlibatan manusia dalam kejatuhannya ke tempat yang serendah-rendahnya. Sedangkan hu berfungsi sebagai pengganti dari kata alinsanRadada diartikan sebagai mengalihkan, memalingkan, mengembalikan. Jadi, dapat disimpulkan bahwa radada berarti perubahan keadaan sesuatu seperti keadaan sebelumnya.
Ayat 6
Kata illa mempunyai arti kecuali yakni bahwa manusia yang beriman dan beramal sholeh dikecualikan dari kejatuhan ke tempat yang serendah-rendahnya karena ia mempertahankan kehadiran iman dalam kalbunya dan beramal sholeh dalam kehidupan kesehariannya. 
Kecuali orangorang yang hatinya sudah penuh dengan iman, mengetahui bahwa alam ini ada pencipta yang mengatur segala urusannya, telah menetapkan syariat agama untuk jalan kehidupan manusia dan percaya bahwa perbuatan dosa ada hukumannya dan perbuatan baik ada pahalanya.
Kata ‘amila atau ‘amilu tidak mengharuskan wujudnya suatu pekerjaan dalam bentuk konkret di alam nyata. Niat atau tekad untuk melaksanakan suatu perbuatan walau belum terlaksana, juga dapat dinamai ‘amal
Kata ajr digunakan bukan hanya khusus untuk imbalan ukhrawi, tetapi juga duniawi. Ganjaran ukhrawi yang baik itu tidak seimbang dengan amal perbuatan seseorang. Dengan kata lain, ganjaran ukhrawi selalu lebih besar dibanding perbuatan manusia. Imbalan yang dijanjikan Allah bagi mereka yang beriman dan beramal saleh dijelaskanNya sebagai ghair mamnun
Kata mamnun terambil dari kata manana yang berarti memutus atau memotong. Atas dasar ini, ghoir mamnun diterjemahkan sebagai “tidak putus-putusnya”. Kata minnat dalam arti nikmat atau karunia juga terambil dari akar kata yang sama, karena dengan adanya nikmat, maka terputuslah krisis atau kesulitan yang dihadapi si penerima.
Pada hakikatnya arti kata mannayamunnu dapat juga kembali kepada arti memotong atau memutus, karena mereka yang melakukan hal itu sesungguhnya telah memutuskan kesinambungan pahala yang sewajarnya akan diterima dari Allah swt. 
Ganjaran kebaikan melebihi apa yang dilakukan karena kemurahan Allah jua, tetapi imbalan kejahatan seimbang karena Allah tidak bermaksud menganiaya seseorang betapapun besar kejahatannya. 

      C.    Pendapat Para Ahli Tafsir

Mufassir AlQurthubi memahami kata alinsan (manusia) yang dimaksud oleh ayat ini adalah jenis manusia secara umum, mencakup yang mukmin maupun yang kafir. Bahkan mufassir Syathi’ merumuskan bahwa semua kata alinsan dalam alQur’an yang berbentuk definite atau menggunakan kata sandang al berarti menegaskan jenis manusia secara umum, mencakup siapa saja.
Raghib Al-Asfahany, seorang pakar bahasa alQur’an, memandang kata taqwim sebagai isyarat tentang keistimewaan manusia dibanding binatang, yaitu adanya akal, pemahaman dan bentuk fisikny yang tegak lurus.
Kata asfala safilin (tempat yang serendahrendahnya) menurut pendapat para mufassir dapat dipahami dengan keadaan kelemahan fisik dan psikis manusia di saat tuanya seperti di kala ia masih bayi. Maksudnya adalah bahwa para orang tua yang telah pikun atau sakit sehingga tidak dapat melaksanakan amal saleh seperti ketika ia belum mengalami uzur tersebut, akan tetap diberi ganjaran amalnya tanpa putus atau berkurang. Bisa juga keadaan ketika Ruh Illahi belum lagi menyatu dengan diri manusia.
Ulama tafsir menetapkan kata illa dengan arti “tetapi” dan “kecuali”. Mufassir AtThabari memilih arti “tetapi” dan atas dasar itu, ia mengartikan asfala safilin dengan orangorang tua yang beriman dan beramal saleh, pahala amal kebaikannya bersinambung, walau ia tidak mampu mengerjakannya lagi karena uzurnya.
Abbas Mahmud AlAqqad berpendapat bahwa hakikat iman berbeda dengan hakikat pengetahuan. Iman mempunyai kesamaan dengan rasa kagum, karena keduanya bersumber dari hati manusia.
Abdul Karim AlKhatib mengulas hakikat iman dan perbedaannya dengan pengetahuan. Akal dapat mengetahui fenomena, dapat pula menciptakan pengetahuan, tetapi akal tidak mampu menciptakan iman.


      D.    Implementasi dalam Kehidupan

Pernyataan bahwa “Allah sebaikbaik Pencipta” menunjukkan bahwa ada pencipta lain, namun tidak sebaik Allah atau menunjukkan bahwa ada yang terlibat dalam proses penciptaan manusia, namun peranannya sebagai “pencipta” tidak seperti Allah, melainkan hanya sebagai alat atau perantara. Ibu dan bapak mempunyai peranan yang cukup berarti dalam penciptaan anakanaknya, termasuk dalam penyempurnaan keadaan fisik dan psikisnya. Para ilmuan mengakui bahwa keturunan dan pendidikan merupakan dua faktor yang sangat dominan dalam pembentukan fisik dan kepribadian anak.
Melalui anugerah Allah dan peranan kedua orang tua secara khusus, anakanak manusia lahir dengan berbagai potensi sehingga pada akhirnya Allah menyatakan bahwa manusia memperoleh kemuliaan dan keutamaan dibanding dengan makhluk lain. Salah satu kelebihan tersebut adalah kemampuan berpengetahuan. Namun demikian, tidak seluruh potensi manusia dapatdiwujudkan secara mudah. Al-qur’an memperkenalkan manusia melalui sekian banyak ayat-ayatnya, memperkenalkan potensi positif dan negatif yang dimilikinya. 
Kepadanya diberikan petunjukpetunjuk agama agar dapat mencapai puncak tertinggi dari kemanusiaannya. Tetapi, sebagian mereka enggan mengikuti petunjukpetunjuk tersebut hingga jatuh ke tempat yang serendah-rendahnya. 
Manusia akan mencapai tingkat yang setinggitingginya apabila terjadi perpaduan yang seimbang antara kebutuhan jasmani dan ruhani, antara kebutuhan fisik dan jiwa. Tetapi, apabila ia hanya memperhatikan dan melayani kebutuhankebutuhan jasmaninya saja, maka ia akan kembali atau dikembalikan kepada proses awal kejadiannya, sebelum Ruh Illahi itu menyentuh fisiknya.
Allah swt. menggambarkan betapa besar anugerahNya kepada umat manusia yang tadinya mengalami krisis kebodohan, kegelapan dan kesesatan yang kesemuanya teratasi berkat diutusnya Nabi Muhammad saw. Suatu amal saleh harus memiliki dua sisi. Sisi pertama adalah wujud amal yang biasanya terlihat di alam nyata. Disini orang lain dapat memberikan penilaian sesuai dengan kenyataan yang dilihatnya. Sisi kedua adalah motif pekerjaan itu. Mengenai sisi ini, hanya Allah swt. yang dapat menilainya. Amal tidak akan bernilai di sisi Allah kecuali bila ia disertai dengan iman dan keikhlasan.

      E.     Nilai-nilai Pendidikan

1. Allah telah menciptakan manusia dengan bentuk yang sebaikbaiknya. Manusia memiliki berbagai keistimewaan daripada makhluk lain seperti akal yang dengannya manusia dapat melaksanakan fungsi dan tugasnya dengan baik sebagai khalifatullah fil ‘ardh.
2. Proses kejadian manusia ada dua tahap yaitu penyempurnaan fisik dan penghembusan Ruh Illahi. Apabila manusia tidak bisa menyeimbangkan dua aspek tersebut, maka dia akan terjerumus ke dalam tempat yang serendah-rendahnya. Tempat yang rendah itu digambarkan seperti keadaan manusia sebelum Ruh Illahi menyentuh fisiknya.
3. Manusia tidak akan terjerumus ke tempat rendah tersebut selama manusia tetap beriman dan beramal saleh. Dan mereka akan tetap mendapat pahala yang tiada terputus dari perbuatan baiknya.
      

Baca Makalah Lain :




Bagikan :
+
Previous
Next Post »
2 Komentar untuk "Makalah Tafsir Tarbawi (Surat At-Tin Ayat 4-6 "Postur Tubuh Manusia Dalam Bentuk Yang Sempurna")"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top